Gear

Kira-kira, gw nonton final NBA 2018, di awal Juni 2018. Nontonnya cuma highlight aja, di Youtube lagi.
Gw bukan penggemar basket, ngerti aja ga.
Cuma di sosmed lagi rame bener waktu itu, tentang final NBA 2018. Penasaran, gw coba ngintip. Ramenya karena LeBron James yang lagi main di Cleveland Cavaliers. Oke, satu-satu. Gw tau (doang) itu siapa LeBron James karena dulu (sekitar 1 tahun yang lalu) gw pernah tanya ke orang yang tau dan ngerti basket, "itu LeBron James siapa ?".

Dia jawab "Complete player". Gw masih ga ngerti.
Gw tanya lagi "Jagoan mana antara Michael Jordan vs Kobe Bryant vs LeBron James?".
Orang itu jawab "Win, LeBron James itu, dari lahir udah dianugerahi ma Tuhan untuk maen basket, badan gede bener, lincah, block bagus, dan shoot bagus".
Dalam hati gw "WOY BILANG AJA ITU MESSI", lebih gampang gw nangkepnya. Oke, dalam otak gw nangkep, LeBron James ini orang paling jago di basket. Jagonya, jago banget deh. Ga ada lawan.

Tapi waktu gw nonton Final NBA 2018, itu Cleveland kalah. Dan si LeBron James mukanya jelek bener, stress gitu (semoga gw bener yang itu orangnya, karena tu orang paling jago di team nya). Gw ga tau kenapa itu Cleveland kalah, secara teknis nya ga ngerti. Apa salah stretegy, apa teman lain LeBron yang "lumayan jago" pada ga main / cidera, atau memang ga ada teman lain si LeBron yang "lumayan jago" - mungkin karena gajinya si LeBron kedegean, jadi ga ada orang yang mau gabung Cleveland lagi. Karena dulu si teman yang ngerti basket itu cerita, kalau di NBA itu ada batasan untuk bayar gaji per club. Jadi kalau ada pemain mahal gabung, habis deh budget nya. Kecuali itu pemain mahal mau potong gaji.
Terlepas dari apapun diatas...
Gw clueless, kenapa LeBron James kalah waktu itu. Itu orang memang jago sekali. Tapi...

(ada orang di Golden State Warrior yang jago bener menurut gw, orangnya ga tinggi, tapi shoot kayaknya ga pake mikir, masuk mulu. Dari arah manapun. Stephen Curry kalau ga salah namanya)


Gw baru sedikit ngerti, waktu nonton Argentina maen di Piala Dunia 2018. Ya menurut gw, LeBron = Messi = C Ronaldo.


LeBron, Messi, Ronaldo menurut gw itu gear masing-masing club yang mereka ada dan main. Waktu mereka di club/negara, pertanyaannya adalah apakah status superstar mereka malah membuat jadi bebankah ? Atau memang gear nya itu besar, jadi berat ? Gw masih belum bisa mengerti kenapa Cleveland kalah, Argentina mainnya kayak gitu, apalagi Portugal.
Berita-berita terkait :
https://kumparan.com/@kumparansport/cavs-tak-bisa-terus-bergantung-pada-lebron-james-seorang

https://tirto.id/lionel-messi-sebagai-tantangan-dan-problem-bagi-argentina-cL8n

https://sport.detik.com/sepakbola/berita/4064546/portugal-amat-bergantung-ronaldo-di-piala-dunia-2018-fernandes-wajar


patek-philippe-skeleton-brown-leather-watch-500x500-1

Semua team member di Ifabula itu adalah superstar, itu pasti.
Tapi,
Satu superstar aja di Cleveland / Argentina / Portugal aja udah bikin kalah atau pusing kepala, gmana gw ga serem ini ama Ifabula.

Punya banyak superstar itu bagus, setiap orang punya kontribusi yang nyata. Yang akan jadi masalah adalah yang merasa dirinya superstar, dalam artian yang salah, maksudnya gini :

  1. Merasa paling pinter / jago, terlalu jumawa
  2. Ga mau belajar lagi, karena udah merasa paling hebat
  3. Waktu kerja bareng, teman satu team-nya di-zholimi terus
  4. Menganggap remeh task / kerjaan / problem

Kalau gw believe gini.
Setiap orang di Ifabula adalah gear, dengan masing-masing speciality. Tapi ya ukuran gear-nya ga sama semua, punya skill set masing-masing. Kalau semua mau jadi gear yang gede, ya akan jadi problem. Kalau semua cuma mau jadi gear yang kecil, itu akan create problem yang lebih gede lagi. Kombinasi antara gear, itu kuncinya. Jalan seirama, gerakan masing-masing dalam harmoni.

Kalau gw lihat mental superstar, dan acting like a gear dalam satu system itu gini :

  1. Selalu merasa kurang dan terus mau belajar. Lah kita hidup di area digital, setiap detik teknologi improve, jadi kita harus kejar
  2. Kerja as a team, tiap pekerjaan bisa atur posisi, apakah di A jadi gear yang gede, di B jadi gear yang kecil, di C jadi pelumas atau oli biar semua lancar
  3. Menyederhanakan masalah / task, tapi bukan menganggap remeh. Focus di solution aja

Tapi,
Di Ifabula juga ga boleh ada mental Medioker.